Senin, 18 Oktober 2010

Meluruskan Sejarah Subang Larang


    Awal menginjakan langkah kaki di tanah  Subang ( yg ketika itu belum bernama ) persisnya di Gunung Sunda, Tahun 22  Masehi Nyi Mas Ayu Subang Larang ( Sumedang Larang ) di dampingi oleh Arya Wangsa Goparana, Tumenggung Astra Wirajaya alias Mbah Gintung ( gelar di Sumedang adalah Eyang Sakawayana ) dan Pranggonjaya alias Mbah Gunung Genjer Wanareja ( gelar di Sumedang adalah Eyang Jaya Perkasa Singabelang Langlangbuana ) di sertai dengan Nurpa'i , Patih Jaya Winangun ( gelar di Sumedang adalah Eyang Jaga Hawu ) dan Patih Jaya Perwangsa ( gelar di Sumedang adalah Eyang Terong Peot ) . Lunta nya beliau dari Sumedang ke tanah Subang  berbarengan dengan turunnya Pancasila yang di bawa utusan dari Dipati Ukur Bandung yaitu Mama  A'e Karta Sasmita anak Den Tama. Adapun Pancasila di turunkan di daerah Cileuleuy Subang pada hari Selasa Kliwon tanggal 22 Mei tahun 22. 
        Mengenai silsilah Nyi Mas Ayu Subang Larang sendiri, beliau adalah putri dari hasil pernikahan Eyang Prabu Siliwangi  dengan Nyi Mas Rambut Kasih, Ibu Subang mempunyai seorang adik laki-laki yang bernama Joko Tingkir, ( saudara seayah lain Ibu) yaitu hasil dari pernikahan Eyang Prabu Siliwangi  dengan Dewi Khona'ah yang merupakan selir Eyang Prabu Siliwangi. Oleh Ayahnya, Joko Tingkir di jadikan murid oleh Syech Gunung Jati Cirebon. Ibu Subang Larang menikah dengan Maharaja Dwi Pangga dari Keraton Jogjakarta dan mempunyai seorang anak bernama Raden Jaya Winata yang kemudian menikah dengan salah satu putri dari Dipati Ukur yaitu Nyi Mas Sabrang Lor. 
        Itulah gambaran sekilas sejarah Subang Larang. Sumber ini saya dapatkan dari hasil dialog Bathin dengan Ibu Subang Larang di Makamnya yang terletak di daerah Sadawarna Subang Timur. Semua ini di pertegas oleh Kasepuhan yang mengetahui dengan jelas  tentang sejarah para leluhur Subang. 



19 komentar:

  1. punten kang,sanes jaka tingkir mah putrana ki kebo kenongo?

    BalasHapus
  2. Sy harap yg merasa meluruskan sejarah ini untuk membuktikan kmunikasinya dg nyi subang larang,atau jangan jangan komnikasinya dg syaiton

    BalasHapus
  3. Setuju mil ? Kl bisa tlng konsultasikn brapa no Togel yg mau kluar mnggu ini

    BalasHapus
  4. Waduh, gimana ini,,,, ???? Hasil komunikasi bikin kacau sejarah ,,,, hehehe

    BalasHapus
  5. NGACO SUROCO.......BIN KUSUT SUMARUT....

    BalasHapus
  6. alah jelma teh ngalantur pisan pajau jau huma ... dasar nugelo teu dicalana make komunikasi sagala jeung JURIG JARIAN ....

    BalasHapus
  7. niatnnya pngn tau sejarah y lbh lengkap eh malah yg lebih ngaco . . .

    BalasHapus
  8. Subang larang putri dari Ki gedeng tapa, yang kemudian di asuh oleh Syeikh Quro di Karawang..dalam Uga Wangsit Siliwangi kanjeng Prabu sudah mewanti wanti, silahkan saja menelusuri sejarah dan napak tilasnya tetapi "Kudu make amparan" atau harus pakai landasan dan dasar yang kuat, kalo ga kuat jadinya malah jadi ga jelas kang..joyoboyo berpesan eling lan waspada, akeh wong pinter tapi keblinger...Salam persaudaraan..

    BalasHapus
  9. astagfirullah....melenceng piiisan eta sejarah...menyesatkan anak incu,,,,,ari dialog bathin teh,,, goib nyaho urang, urang ditpu ku goib...sing asaik asak ngasah elmi bisi salah...

    BalasHapus
  10. Ah...si akang mah,jadi makin pabaliut atuh...kang....

    BalasHapus
  11. Hadeehh... ngacoo pisan iihh blegug

    BalasHapus
  12. ih ngaco. piraku nyai subang larang anaknya eyang prabu siliwangi....?? Dia kan istrinyeeeee... nini2 nonggeng juga tau soal itu mah. ieu kalah paciweuh komunikasi gaib sagala rupa.... donclang ih

    BalasHapus
  13. Namanya sejarah kita tidak tau yang bener, Gusdur dlm silsilahnya keturunan Jaka Tingkir bin Sunan Giri Prabu Satmata. VERSI syekh abdul jabar Jaka Tingkir masih keturunan Rosululloh, versi babad Jaka Tingkir masih keturunan Majapahit. DALAM sejarah inuhun sunda Jaka Tingkir putra kebo kenongo, nama aslinya munding sari kedua putra Prabu Sil8wangi Pajajaran. Hanya orang beruntung yg dapat MENGERTI sejarah.

    BalasHapus
  14. Orang yang mengerti leluhur para wali, sangat sedikit, karena semakin sedikit para 7nuhun tanah jawa..banyak sejarah di palsukan...sejarah yang asli di pinggirkan. Coba saja makam jaka tingkir ada berapa.. ada di lamongan, ada di sragen, ada di rengas dengklok, mungkin Jaka Tingkir orang MUPUS yang sudah bisa ganti baju....

    BalasHapus